Melalui ETFest 2021 Indo Premier Gaungkan Daya Tarik ETF

JAKARTA_WARTAINDONESIA.co – Meskipun IHSG mengalami tekanan jual dalam beberapa minggu terakhir, namun optimisme investor pasar modal Indonesia terus menggeliat di masa pandemi Covid-19.

Geliat optimisme ini tercermin dari peningkatkan jumlah investor baru. Sayangnya, peningkatan minat berinvestasi di pasar modal ini belum diimbangi dengan pemahaman komprehensif terhadap konsep investasi dan produk-produk alternatifnya yang semakin beragam.

Sekuritas karya anak bangsa PT Indo Premier Sekuritas dengan slogan #SemuaBisaInvestasi berkomitmen meningkatkan literasi dan inklusi pasar modal dengan terus mengedukasi masyarakat tentang pentingnya berinvestasi di pasar modal, termasuk pemahaman mengenai produk ETF atau Exchange Traded Fund.

ETF yang sudah sangat populer di dunia sejak kemunculannya pada awal 1990an, karena merupakan penggabungan keunggulan-keunggulan dari produk reksa dana dan saham yaitu Efisien, Transparan, dan Fleksibel, layak menjadi alternatif investasi bagi investor pemula karena sangat likuid dan terjangkau.

Direktur Utama PT Indo Premier Sekuritas, Moleonoto The menyampaikan bahwa, Indo Premier menjadi pioneer industri ETF di Indonesia mulai tahun 2007. Saat ini Indo Premier telah mengadministrasikan 26 dari 48 ETF yang ada di BEI dengan AUM sebesar Rp7,6 triliun dari total AUM ETF di Indonesia sebesar Rp13 triliun berdasarkan data KSEI per Mei 2021.

“Antusiasme masyarakat akan produk ETF meningkat signifikan. Peningkatan ini tercermin transaksi ETF yang cukup tinggi pada April 2021, yakni meningkat 197% bila dibandingkan dengan bulan April 2020 lalu,” ucap Moloenoto saat membuka acara ETFest 2021 secara  virtual, Jumat, (11/06/21).

IPOT sebagai platform investasi dan trading yang memfasilitasi transaksi saham, reksa dana, dan ETF melalui satu aplikasi dan satu rekening dana nasabah pun kini sudah dilengkapi fitur ETF Primary Market yang tentunya akan makin memanjakan nasabah dalam bertransaksi ETF.

Baca Juga  Dukung Pemulihan Ekonomi, OJK Dorong Penyaluran KUR Klaster Pertanian

“Semoga seluruh rangkaian kegiatan ETFest 2021 bermanfaat bagi kita semua karena bersama IPOT, #SemuaBisaInvestasi,” terangnya.

Sementara itu, Direktur Utama Bursa Efek Indonesia (BEI), Inarno Djajadi mengakui tahun 2021 merupakan tahun penuh dengan harapan untuk pemulihan ekonomi dan peningkatan transaksi ETF. Hal ini tercermin dari tingginya aktivitas perdagangan di Bursa Efek Indonesia (BEI) dalam tiga bulan terakhir.

“Kami mencatat tingginya aktivitas transaksi dan merupakan rekor baru sejak swastanisasi bursa efek di tahun 1992, diantaranya yaitu rata-rata nilai perdagangan harian yang mencapai lebih dari Rp13 triliun per hari atau melonjak 2 kali lipat dalam lima tahun terakhir,” tandas Inarno.

Selain itu, terdapat juga lonjakan frekuensi transaksi yang mencapai rata-rata 1,2 juta transaksi per hari dan merupakan yang tertinggi di kawasan ASEAN dalam tiga tahun terakhir. Hal ini turut diikuti dengan lonjakan volume perdagangan yang mencapai lebih dari 18 miliar lembar saham per hari.

Dalam hal peningkatan jumlah investor, hingga akhir Mei 2021 jumlah investor telah mencapai lebih dari 2,4 juta Investor saham dan 5,37 juta investor Pasar Modal. Dengan kata lain, terdapat peningkatan sebesar 42% untuk investor saham dan 38% untuk Investor Pasar Modal dari angka akhir tahun 2020.

Untuk terus meningkatkan pendalaman pasar modal dan memperluas layanan produk kebursaaan, BEI bersama SRO dan OJK terus melakukan pengembangan produk baru serta penyempurnaan produk yang dapat ditawarkan kepada masyarakat pemodal.

Sedangkan, untuk terus memperkuat layanan dan menjaga momentum pertumbuhan pasar modal Indonesia, BEI bersama OJK dan SRO, telah meluncurkan serangkaian inisiatif strategis di tahun 2020, salah satu inisiatif tersebut termasuk dengan revitalisasi perdagangan di pasar ETF. (*)

  • Pewarta : Tulus W
  • Foto : Istimewa
  • Penerbit : Dwito

You may also like...