Dukung Karya Anak Bangsa, Menhan Prabowo Tandatangani MoU dengan ITS

SURABAYA_WARTAINDONESIA.co – Dukung kemajuan kreatifitas dan karya anak bangsa, Menteri Pertahanan (Menhan) RI Letnan Jenderal TNI (Purn) Prabowo Subianto lakukan kerjasama dengan Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS).

Kerjasama antara Menhan RI dan ITS tersebut dibuktikan dengan penandatanganan nota kesepahaman atau Memorandum of Understanding (MoU) pada Senin, 06 September 2021 di Gedung Rektorat ITS.

Prabowo Subianto menyampaikan bahwa, banyak inovasi yang sangat penting bagi bangsa, TNI, dan rakyat dalam menghadapi pandemi ini yang dihasilkan oleh para anak bangsa sendiri. Untuk itu, Prabowo menginginkan penggunaan berbagai inovasi yang merupakan karya anak bangsa Indonesia sendiri.

“Kerja sama yang disepakati ini tentang Penyelenggaraan Kegiatan Pendidikan, Penelitian, dan Pengembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi,” ucap Prabowo, Senin, (06/09/21).

Dimana, menurut Prabowo, kerjasama tersebut mencakup penyelenggaraan pendidikan, pelatihan, penelitian, pengabdian kepada masyarakat dan pengembangan kelembagaan, penyelenggaraan kolaborasi riset dan pengembangan sumber daya, penyelenggaraan. Serta, kegiatan ilmiah, kajian ilmiah, seminar, lokakarya, penyediaan komponen pendidikan dan tenaga ahli, serta kegiatan lain yang disepakati oleh kedua pihak.

Pada kesempatan tersebut, Prabowo juga mengungkapkan jika inovasi seperti ventilator, konsentrator oksigen, sepeda motor listrik, dan lain sebagainya yang merupakan buatan anak bangsa (di antaranya dari sivitas akademika ITS) akan banyak dipesan nantinya.

Sebelum menandatangani MoU, Menhan berkesempatan meninjau berbagai karya inovasi ITS yang dipamerkan. Banyak karya yang membuat Menhan tertarik. Inovasi yang dilihatnya secara langsung meliputi karya berupa peluru frangible, i-nose c-19, CoFilm+, sepeda motor listrik Gesits, robot Raisa, Oxygen Concentrator ITS (Oxits), i-Boat, i-Car, dan lain sebagainya.

Sementara itu, Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng menjelaskan, dalam pemanfaatan berbagai inovasi ITS ini, Kementerian Pertahanan (Kemenhan) RI ingin lebih diperluas lagi. Seperti pada konsentrator oksigen yang saat ini sudah bisa digunakan untuk satu atau dua orang tersebut, nantinya dapat ditingkatkan untuk satu rumah sakit sekaligus.

Baca Juga  Presiden Joko Widodo Hadiri Dies Natalis UK Petra Ke-60

Selain itu, lanjut rektor yang akrab disapa Ashari ini, pengembangan lain yang telah dilakukan ITS adalah kapal Crocodile atau the Croc. Kapal kecil yang bisa di atas dan dalam air tersebut saat ini belum selesai pengerjaannya. Ashari mengharapkan pengembangan the Croc ini bisa segera selesai dan digunakan.

Dalam pertemuan tersebut, Ashari juga menjelaskan seluruh inovasi yang telah ITS kembangkan, termasuk yang berkaitan dengan bidang militer atau persenjataan. “Semua kita sampaikan dan bisa dilihat (oleh Menhan Prabowo) sendiri,” pungkasnya. (*)

  • Pewarta : Tulus W
  • Foto : Istimewa
  • Penerbit : Dwito

You may also like...