Dukung Program Ketahanan Pangan Ditengah Covid-19, AAL Sebar Ribuan Benih Ikan

SURABAYA_WARTAINDONESIA.co – Di tengah pandemi virus corona (Covid-19) yang membuat perekonomian lesu, Akademi Angkatan Laut (AAL) tidak hanya tinggal diam tapi turut mendukung program pemerintah dengan menggalakkan program ketahanan pangan.

Hal tersebut dikatakan Gubernur AAL Laksda TNI Edi Sucipto, S.E.,M.M, saat menabur 10 ribu benih ikan Lele dan Nila di enam kolam yang berada di dalam Kesatrian AAL, Bumimoro, Surabaya, pada Selasa, 28 April 2020.

Gubernur AAL menyampaikan bahwa, ketahanan pangan bisa menjadi masalah yang sangat urgent di era pandemi maupun pasca pandemi Covid-19. Ketahanan Pangan juga menjadi penting untuk AAL. Karena operasional pendidikan setidaknya 426 Para Calon Pemimpin TNI dan TNI AL tetap harus berjalan.

“Ketahanan pangan suatu negara sangat penting, karena hal tersebut terkait dengan dimensi Ideologi, Politik, Ekonomi, Sosial-Budaya dan Pertahanan Keamanan. Sesuai dengan Undang-undang nomor 12 tahun 2012 tentang Pangan,” ucap pria yang akrab disapa Edi usai menabur benih ikan lele, Selasa, (28/04/20).

Oleh karena itu ,kebijakan pimpinan TNI AL saat ini di dalam mengantisipasi permasalahan pandemi Covid-19 diantaranya mewajibkan seluruh instansi di bawah jajaran TNI AL agar mendukung program pemerintah dalam mengatasi pandemi tersebut, yaitu Pencanangan Program Ketahanan Pangan dan meyosialisasikan kepada prajurit dijajarannya untuk mendukung program ini dilingkungannya masing-masing.

“Ketahanan pangan dengan budidaya ikan ini diintruksikan kepada Satgas Ketahanan Pangan AAL. Dan, untuk sementara tidak membuka lahan baru, tetap dengan memanfaatkan dan mengoptimalkan kolam yang ada dan cukup memadai di dalam Kesatrian AAL,” terangnya.

Ada enam kolam taman yang ada di AAL. Kolam-kolam tersebut berukuran cukup besar dan memadai dan telah dikonsultasikan ke pihak Dinas Perikanan Kota Surabaya untuk teknis pelaksanaannya.

Gubernur berharap, langkah ini bisa dilakukan secara optimal dan berkesinambungan, selain itu personel AAL dapat mengambil manfaat dari budidaya ikan dan menerapkannya di lingkungan keluarga masing-masing, sehingga kebutuhan gizi dan protein keluarga bisa tercukupi dengan mudah dan murah, dan lebihnya bisa dimanfaatkan untuk menambah ekonomi keluarga.

Selain masalah ketahanan pangan, Gubernur juga menekankan kepada taruna dan prajurit dijajarannya untuk  terus disiplin mempertahankan pola hidup sehat sebagai modal dasar yang mudah, yaitu cukup istirahat, cukup makan, cukup olahraga, hindari stress, selalu jaga rarak dan gunakan masker, sesering mungkin cuci tangan atau gunakan hand sanitizer. (*)

  • Pewarta : Tulus W
  • Photo : Istimewa
  • Penebit : Dwito

You may also like...