Percepat Penanganan, Dosen ITS Ciptakan Peta Persebaran Covid-19 di Jatim

SURABAYA_WARTAINDONESIA.co – Sebagai kampus teknologi Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) terus menggalakkan dan mendorong upaya penanganan virus dengan langkah langkah preventif. Salah satunya dengan membuat peta persebaran Covid-19 di Jawa Timur.

Hal ini dilakukan sebagai salah satu upaya menghadapi ancaman persebaran virus corona atau Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) yang menjadi pandemi dunia saat ini.

Peta yang dinamai dengan Peta Kawal Covid-19 di Jawa Timur ini merupakan inovasi dari dosen Departemen Teknik Geomatika ITS Dr Eko Yuli Handoko ST MT, yang bekerja sama dengan Pusat Pengembangan Infrastruktur Informasi Geospasial (PPIIG) ITS dan Pusat Studi Mitigasi Kebencanaan dan Perubahan Iklim ITS.

DR. Eko juga menggandeng beberapa anak didiknya antara lain Hafezs Satriani Ramadhan, Risa Erfianti, Anisa Nabila Riski Ramadhan, Benedict, dan Meilfan Eka Putra.

Dr Eko Yuli Handoko menjelaskan bahwa, peta persebaran Covid-19 ini tersedia dalam empat dashboard yang meliputi Peta Persebaran Pasien dalam Pengawasan (PDP), Peta Persebaran Orang dalam Pemantauan (ODP), Peta Persebaran Kasus Positif, dan Peta Rumah Sakit Rujukan Jawa Timur.

“Adapun istilah PDP, ODP, dan positif mengacu pada Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes RI),” kata Dr. Eko melalui rilis resminya di ITS, Jumat, (27/03/20).

“Peta Persebaran PDP, ODP dan kasus positif menampilkan sebaran jumlah di setiap kabupaten/kota di Jawa Timur. “Berdasarkan jumlah tersebut, peta persebaran ditampilkan dalam warna yang berbeda,” sambungnya.

Eko menambahkan, data yang ditampilkan menggunakan sumber data dari Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Timur. Di setiap kategori atau dashboard, trend (grafik) ditampilkan dalam diagram garis dan diperbarui setiap harinya.

Adapun metode yang persebaran ditampilkan secara spasial per kabupaten/kota dalam lima kategori berdasarkan analisis statistika. Untuk Peta Rumah Sakit Rujukan, metode yang digunakan yaitu closest proximity (memilih lokasi terdekat) dengan fungsi buffer (penyangga) untuk pemilihan rumah sakit yang masuk dalam area terpilih.

Location Based Service (LBS) yang diaplikasikan pada analisa ini dapat menampilkan rute tercepat untuk sampai pada rumah sakit yang dituju. Rumah sakit yang digunakan pada peta ini, merupakan rumah sakit rujukan berdasarkan Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur.

“Peta rumah sakit rujukan diharapkan dapat digunakan oleh masyarakat yang membutuhkan informasi cepat ketika membutuhkan pertolongan terkait Covid-19,” tutur Lektor Laboratorium Geodesi dan Surveying ITS itu.

Berdasarkan peta persebaran Pasien Dalam Pengawasan (PDP), Orang Dalam Pemantauan (ODP), dan kasus positif, bisa dilihat bahwa peningkatan yang sangat tajam terjadi tiap hari. Berdasarkan sebaran terlihat bahwa daerah Surabaya dan Malang sekitarnya mempunyai jumlah yang tinggi, sehingga diperlukan kebijakan khusus untuk menekan kenaikan.

Dalam hal ini pemerintah provinsi, pemerintah daerah, dapat mengambil langkah-langkah yang tepat dan efektif untuk diterapkan ke masyarakat untuk menurunkan jumlah PDP, ODP dan kasus positif.

“Peta yang dihasilkan ini merupakan kontribusi ITS untuk Pemprov Jawa Timur khususnya, agar dapat digunakan sebagai analisa tambahan dalam pengambilan keputusan terkait dengan sebaran Covid-19,” ungkap Dr. Eko.

Peta persebaran Covid-19 ini sendiri bisa diakses di laman resmi ITS atau melalui link  https://www.its.ac.id/maps-Covid-19/. Tidak hanya peta persebaran Covid-19 di Jawa Timur, tim ini juga sedang mengkaji elemen-elemen terkait demografi dan sosial yang berdampak, serta berkorelasi dengan sebaran Covid-19. (*)

  • Pewarta : Tulus W
  • Potograper : Istimewa
  • Penerbit : Dwito

You may also like...