Rektor UNESA Resmi Terpilih Menjabat Ketum PB FOBI Periode 2023-2027

SURABAYA_WARTAINDONESIA.co – Rektor Universitas Negeri Surabaya (Unesa) Prof. Dr. Nurhasan, M.Kes., terpilih menjadi Ketua Umum Pengurus Besar Federasi Olahraga Petanque Indonesia (PB FOPI) masa bakti 2023-2027.

Pelantikan dan pengukuhan ketua umum dan jajaran pengurus PB FOPI itu dipimpin langsung Ketua Umum Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Pusat, Letjen TNI Purn Marciano Norman pada Kmis, (02/11/23) di Rektorat Kampus Lidah Wetan, Surabaya.

Prosesi pelantikan pengurus yang banyak diisi kalangan pakar atau akademisi dari berbagai kampus termasuk UNESA itu disaksikan M. Nabil, Ketua KONI Jatim dan jajaran pimpinan UNESA.

Ketua Umum KONI, Letjen TNI Purn Marciano Norman mengatakan bahwa dengan masuknya jajaran guru besar atau profesor dalam pengurusan PB FOPI periode 2023-2027 diharapkan bisa mendorong pesatnya perkembangan olahraga petanque di perguruan tinggi.

“Olahraga petanque ini betul-betul menjadi olahraga yang dicintai oleh para mahasiswa dan juga menjadi olahraga unggulan,” ucap Norman.

Menurut Norman, dalam keikutsertaan Indonesia, baik dalam single event internasional maupun multi event internasional, petanque bisa menjadi kontributor medali di samping cabor lainnya.  Salah satu strategi peningkatan prestasi Indonesia di multievent internasional yaitu tidak hanya bertempur pada cabor-cabor seperti sepak bola misalnya, tetapi juga bisa dengan memaksimalkan cabor seperti petanque untuk mendorong peringkat Indonesia bisa tambah naik dan pesat lagi.

“Prof Nurhasan (rektor UNESA; red) saya memberikan apresiasi dan penghargaan setinggi-tingginya dari UNESA ini, petanque nanti akan mencatat sejarah. Petanque akan menjadi salah satu cabor yang betul-betul membuat kita semua kagum dan bangga karena prestasinya,” tukas Ketua Umum KONI.

Sementara itu, Ketum PB FOPI Prof. Dr. Nurhasan, M.Kes., menyampaikan terima kasih kepada seluruh pihak atas amanat yang diberikan untuk memimpin PB FOPI. Itu menjadi motivasi baginya untuk memajukan petanque yang terbilang baru di Indonesia.

Baca Juga  SD Al Falah Surabaya Ajak Siswa Siswi Kunjungi “Kampung Lali Gadget”

“Ada beberapa yang perlu digencarkan pengurus ke depan di antaranya sosialisasi dan mengenalkan petanque kepada seluruh kalangan, sehingga olahraga ini disukai masyarakat. Ini penting, karena dari situlah bisa muncul ketertarikan dan talenta yang bisa diandalkan,” terang Cak Hasan.

Beberapa yang perlu digencarkan seperti memperbanyak event petanque dari usia dini, membangun jejaring dan kemitraan, perlindungan dan penghargaan bagi atlet, manajemen pertandingan olahraga, pemanfaatan sport sciences, dan berbagai isu strategis lainnya. (*)

  • Pewarta : Tulus Widodo
  • Foto : Istimewa
  • Penerbit : Dwito

You may also like...