Masyarakat Optimis Perekonomian Jawa Timur di 2023 Tetap Meningkat dan Membaik

SURABAYA_WARTAINDONESIA.co – Masyarakat Jawa Timur optimis perekonomian akan tetap meningkat dan terus membaik. Hal ini dibuktikan dari Hasil Survei Konsumen Bank Indonesia kepada 905 responden di Jawa Timur.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Jawa Timur, Budi Hanoto mengatakan bahwa, dari hasil survei Bank Indonesia mengindikasikan keyakinan konsumen terhadap kondisi ekonomi berada pada level optimis dan mengalami peningkatan.

“Hal tersebut tercermin dari Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) pada bulan Desember 2022 sebesar 128,68, lebih tinggi dibandingkan bulan November 2022 sebesar 124,93,” tutur Budi, Sabtu, (14/01/23).

Menurut Budi, Hasil Survei Konsumen Desember 2022 di Jawa Timur yang tetap positif sejalan dengan IKK Nasional bulan Desember 2022 yang sebesar 119,90, atau tetap berada pada level optimis (indeks > 100).

“Indeks Kondisi Ekonomi Saat lni (IKE) yang mencerminkan persepsi konsumen terhadap kinerja perekonomian saat ini tetap berada pada level optimis dan meningkat dari capaian bulan sebelumnya,” terangnya.

Hal ini tercermin dari Indeks Kondisi Ekonomi Saat Ini (IKE) sebesar 118,51 meningkat dibandingkan bulan November 2022 sebesar 115,40. Peningkatan IKE didukung oleh komponen pembentuknya yaitu tingkat penghasilan konsumen, ketersediaan lapangan kerja dan tingkat konsumsi durable goods.

Pada Desember 2022, 42,98% responden menyatakan bahwa persepsi konsumen terhadap Penghasilan saat ini dibandingkan 6 bulan yang lalu meningkat.

Sejalan dengan hal tersebut, keyakinan konsumen dalam melakukan pembelian barang tahan lama (durable goods) mengalami peningkatan dibandingkan bulan sebelumnya, terpantau 24,86% responden pada komponen konsumsi barang-barang kebutuhan tahan lama saat ini meningkat, sementara 60,33% responden menyatakan relatif stabil.

Ekspektasi konsumen terhadap kondisi ekonomi 6 bulan ke depan (Juni 2023) meningkat dan tetap pada level optimis (indeks > 100), hal ini tercermin dari Indeks Ekspektasi Konsumen (IEK) Desember 2022 sebesar 138,86.

Baca Juga  Berangkat Dari Masalah, Perkembangan Pariwisata Banyuwangi Menjadi Luar Biasa

Berdasarkan komponen pembentuk IEK, meningkatnya keyakinan responden terhadap kondisi ekonomi ke depan didukung oleh ekspektasi penghasilan konsumen, kegiatan usaha dan ketersediaan lapangan kerja.

“Sebanyak 51,16% responden memprakirakan penghasilan 6 bulan mendatang -lebih tinggi, sementara 43,98% responden memprakirakan stabil,” ungkap Budi.

Sebanyak 40,82% responden menyampaikan pendapatan yang lebih tinggi selama 6 bulan mendatang disebabkan oleh prakiraan akan adanya kenaikan omset dan 37,58% responden menyatakan adanya kenaikan/tambahan gaji/upah, sementara 33,91% responden menyatakan akan ada kenaikan tambahan pendapatan diluar gaji/u pa h/omset.

Hasil survei kondisi keuangan konsumen berdasarkan jenis penggunaan menunjukan mayoritas penghasilan responden pada Desember 2022 digunakan untuk kebutuhan konsumsi (75,41 %), pembayaran cicilan/pinjaman (11,45%) dan tabungan (13,14%). (*)

  • Pewarta : Tulus W
  • Foto : Tulus
  • Penerbit : Dwito

You may also like...