Mahasiswa PCU Unjuk Kepawaian Dalam Pameran Karya Digital Fashion

SURABAYA_WARTAINDONESIA.co – Mahasiswa semester tiga Textile and Fashion Design PCU (Petra Christian University) unjuk gigi karyanya berupa 3D prototyping dan digital composing. Karya-karya apik ini merupakan bagian dari mata kuliah Digital Fashion.

Dosen Penanggung Jawab, Luri Renaningtyas, S.T., M.Ds., mengatakan bahwa, berbicara mengenai dunia fashion, perkembangan pasti terjadi sangat cepat. Begitu juga dengan PCU terus menunjukkan komitmennya dalam membantu mahasiswanya khususnya di Textile and Fashion Design program dalam menghadapi tantangan di industri mode.

“Untuk itu, sebelum mengakhiri masa liburan, para mahasiswa dari kelas mata kuliah Digital Fashion menunjukkan hasil karyanya di kelas dengan tema resort wear,” kata Luri, Jumat, (03/02/23) di Laboratorium Fashion PCU.

Menurut Luri, karya ini bukan sekadar baju liburan pada umumnya. Tetapi, berupaya memenuhi kebutuhan masyarakat kini yang maunya jika saat liburan tidak perlu membawa banyak pakaian tetapi cukup membawa sedikit baju saja maka bisa dibuat untuk jalan-jalan tetapi sekaligus untuk style.

“Mata kuliah ini sudah ada sejak tahun 2018 yang lalu. Harapannya para mahasiswa Textile and Fashion Design PCU bisa mengatasi tantangan dalam industri mode yang perubahannya juga sangat cepat sehingga mereka bisa mempersiapkan diri untuk masa depan,” terangnya.

Dalam matkul ini para mahasiswa belajar menggunakan software CLO 3D. Mahasiswa diajarkan menjahit virtual untuk kemudian mensimulasikan hasil desainnya lalu membuat animasi desainnya dalam sebuah tayangan maya fashion show.

Dijelaskan juga, di tugas ini mahasiswa diminta ‘promosikan’ baju desainnya dalam bentuk foto fashion. 3D Prototyping yang dibuat di CLO3D bisa terlihat realistik seolah-olah ada model memakai baju fisik sungguhan. Cara kerjanya mahasiswa ‘menempelkan’ virtual garmen (3D) ke  foto fashion. Sebelumnya mahasiswa memodifikasi pose tubuh avatar CLO3D sedemikian rupa meniru pose foto modelnya, kemudian membuat simulasi 3D garmen yang di draping ke pose avatar tadi . Setelah jadi, 3D garmen tadi di compose dengan photoshop.

Baca Juga  Ribuan Alumni Lintas Masa Tumpah Ruah Hadiri Pesta Reuni Akbar UNESA

Ketika industry fashion memanfaatkan state of the art software seperti CLO ini maka proses desain dan produksi garmen akan lebih efisien. Tak hanya itu designer tidak perlu membuat sample fisik untuk jualan sehingga proses “time to market” juga lebih cepat. Proses riset juga jadi lebih cepat, “designer itu gak perlu bolak balik ke toko kain, mencoba kain, mencari warna yang sesuai.

“Harapannya mahasiswa dapat menjual 3D garment baju sebagai NFT (Non-Fungible Token) di Metaverse bersamaan dengan physical twinnya jika mahasiswa juga memproduksi sample fisiknya,” tandasnya.

Seperti, karya busana Ayrine Fluorensia, mahasiswa PCU semester tiga diatas berjudul ‘Revenge Party’ Foto fashion dengan model yang mengenakan 3D garment realistik. Pengerjaan dilakukan dengan software CLO3D di MK Digital Fashion.

Sementara itu karya busana Clarita Angel didominasi warna hitam putih. Mahsiswa PCU semester tiga berjudul ‘Two Dots’ Foto fashion dengan model yang mengenakan 3D garment realistik. Pengerjaan dilakukan dengan software CLO3D di MK Digital Fashion. Gambar disebelah kanan adalah screen shot virtual fashion show. (*)

  • Pewarta : Tulus W
  • Foto : Istimewa
  • Penerbit : Dwito

You may also like...