FKM UNAIR Ajak Generasi Muda Dukung Aturan Kawasan Tanpa Rokok

SURABAYA_WARTAINDONESIA.co – Memperingati Hari Tanpa Tembakau Sedunia (HTTS) bagi masyarakat sangat penting sebagai penyampaian Awareness terkait dampak rokok terhadap kesehatan. Terlebih, bagi kalangan mahasiswa dan genarasi muda.

Untuk itu, menyambut HTTS 2023 Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) Universitas Airlangga (Unair) menggelar acara Round Table Discussion bertema “We Need Food Not Tobacco” dengan mengundang mahasiswa dan generasi muda pada Minggu, (28/05/23) di Gazebo FKM Unair.

Dekan FKM Unair, Dr. Santi Martini, dr., M.Kes mengatakan bahwa, kegiatan kali ini selain daam rangka menyambut HTTS 2023 juga sebagai ajang ajakan kepada generasi muda untuk turut mensosialisasikan terkait aturan Kawasan Tanpa Rokok (KTR) di Surabaya.

“Kegiatan yang mengusung tema We Need Food Not Tobacco ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran tentang produksi tanaman alternatif dan peluang pemasaran bagi petani tembakau. Serta, mendorong untuk menanam tanaman yang berkelanjutan dan bergizi,” tutur Dr. Santi.

Menurut Dr. Santi, FKM Unair ini sebagai salah satu lingkup pendidikan yang memperingati HTTS sebagai bentuk konkrit dukungan dan upaya pengendalian tembakau. Sedangkan, salah satu poin yang disampaikan dalam memperingati HTTS ini adalah terkait penerapan Kawasan Tanpa Rokok (KTR) di setiap institusi. Salah satunya institusi pendidikan yaitu Kampus.

Universitas Airlangga merupakan salah satu kampus pertama kali di Indonesia yang menginisiasi adanya aturan zero tollerance yang berisi larangan merokok, berjudi, NAPZA, kekerasan dan aturan berkendara.

Ditempat yang sama, Dosen FKM Unair, Kurnia Dwi Artanti, dr., M.Sc sekaligus tim Airlangga Health Promotion Center (AHPC) menambahkan bahwa, peraturan Rektor Unair Nomor 13 Tahun 2023 tentang Pedoman KTR dibuat sebagai upaya pencegahan, pengawasan dan penegakan dari dampak negatif penggunaan rokok terhadap kesehatan dan sebagai upaya melindungi civitas akademika terhadap paparan asap rokok. Aturan KTR ini ditetapkan di seluruh wilayah di lingkungan Unair.

Baca Juga  Permudah Transaksi, Fakultas Kewirausahaan UKWMS Luncurkan "Youpersmart"

“Dengan adanya aturan ini, diharapkan dapat menciptakan ruang lingkungan yang bersih dan sehat, melindungi kesehatan masyarakat di lingkungan Unair dari bahaya merokok serta meningkatkan kesadaran dan kewaspadaan masyarakat akan bahaya rokok,” terang Kurnia.

Narasumber Round Table Discussion Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya, Nur Laila, S.Kep.Ns., M.Kes, yang menyampaikamemaparkan bahwa, Surabaya saat ini sudah memiliki 2 aturan terkait KTR yaitu Peraturan Daerah Nomor 2 Tahun 2019 Tentang KTR dan Peraturan Walikota Nomor 110 Tahun 2021 Tentang Pedoman Pelaksanaan Peraturan Daerah Kota Surabaya Nomor 2 Tahun 2019 Tentang KTR.

“Terdapat beberapa kawasan yang memberlakukan KTR yakni sarana kesehatan, tempat proses belajar mengajar, arena kegiatan anak, tempat ibadah, dan angkutan umum,” ungkap Nur Laila.

Dengan adanya aturan ini, menurut Nur Laila, maka kegiatan produksi, penjualan, iklan, promosi dan penggunaan rokok akan dibatasi pada kawasan tertentu di Kota Surabaya. (*)

  • Pewarta : Tulus W
  • Foto : Tulus
  • Penerbit : Dwito

You may also like...